Review Ubi Jepang, Komparasi dengan Ubi Madu Cilembu dan Ubi Papua

Oleh:   hazmi SRONDOL hazmi SRONDOL   |   20.23
Dalam komik Kobo Chan, ada adegan saat si Kobo membakar ubi jepang di tumpukan sampah daun yang berguguran. Saat itu, saya sempat ngiler. Kayaknya enak banget. Teringat zaman SD saat di belakang rumah, seberang sungai pernah ada kebun singkong dan membakarnya di lapangan tela-telo dengan teman-teman.
Saat iseng mampir di supermarket--saya melihat ada bungkusan ubi jepang dijual disana. Harganya 16 ribu/kg. Entah asli impor dari jepang atau hasil penbudidayaan ulang di Lembang, Bandung. 
Akhirnya saya pun membelinya. Dan untuk perbandingan, ubi Amungme dari pegunungan Cartenz, Puncak Jaya Papua dan ubi madu Cilembi menjadi rujukannya. 

Ubi Jepang


UKURAN & WARNA
Ubi Jepang berwarna ungu dan putih kekuningan di dalamnya. Ukurannya kecil-kecil. Boleh dibilang mini dibanding ubi Papua atau Cilembu. Paling besar pun hanya sebesar kentang. Hanya saja, ada kunikan bentuknya pada yang ukuran besar. Ada lekuk-lekuk seperti cabe paprika.
Untuk ubi Papua, kulitnya juga ungu dengan isi putih bersih. Ukuran besar-besar dan agak membulat. Sedangkan ubi Cilembu baik kulit maupun isi sama-sama kuning. Ukuran lonjong panjang dan besar. 
Kalau disandingkan, ubi jepang seperti anak-anak SD dibanding Ubi Papua atau Cilembu.
HASIL REBUS & RASA
Ketika ubi di rebus atau di masukan ke rice cooker, menumpang nasi yang sedang di hangatkan--ubi jepang rasanya sedikit manis dengan rasa khas karbohidratnya.
Tekstur ubinya agak remuk seperti beras perah dan padat. 
Sedangkan ubi Papua sangat gempur (prah). Saya sempat bertanya ke om Syamsul Asinar Radjam perihal gempurnya ubi Papua ini. Kata beliau yang merupakan petani dan peladang, karena faktor lokasi lahan tanam ubi papua yang berbatuan sehingga akarnya berjalan jauh mencari sumber air. 
Sedangkan ubi cilembu padat dan sangat manis. Rasa karbo nya kalah dengan rasa manisnya. 
Oh ya, semakin gempur tekstur ubinya, maka semakin lama rasa 'kenyang' didapatkan. Sedangkan semakin padat, sealmakin cepat terasa kenyang saat mengkonsumsinya.
Jadi ubi yang gempur ini cocoknya untuk cemilan sambil nonton Timnas main bola. Yang padet cocok buat cemilan waktu nyetir mudik biar gak naik asam lambungnya. 
HARGA
Seperti yang sudah disebut sebelumnya, ubi jepang harganya masih berkisar 15 sd 17 ribu/kg. Sedangkan ubi Cilembu, di bekasi sekitar 9 sd 12 ribu/kg tergantung penjualnya. Sedangkan untuk ubi Papua, mohon maaf waktu itu cuman minta, kagak beli. Jadi belum ada rujukan harga.
Nah, kurang lebih hasil review ubi Jepangnya. Semoga bermanfaat. 
HAZMI SRONDOL

Posting Komentar