Responsive Ad Slot

Latest

Sports

Gossip

Covered

Indomie Rebus Mas Kun…

Minggu, 11 Juli 2010




Ada setumpuk Indomie soto di lemari piring dan sebaris telor di kulkas yang dibeli istriku entah kapan aku sendiri tidak tahu. Tiba-tiba aku teringat ama indomie soto-nya mas Kun. Rasanya kebayang banget kental kuah indomie sotonya yang terasa masih nempel dilidah, padahal entah kapan terakhir aku menyantapnya.

Oh ya, aku kenal ama mas Kun ini sekitar tahun 1998. Saat aku aku benar-benar masih kroco dan ingusan dikantor. Saat itu lokasi kantor ku sangat terpencil dibanding kantor pusat tentunya… hehehe. Walaupun sebenarnya sih nggak terpencil terpencil kaya seperti di tengah pulau gitu , tapi setidaknya sebagai stasiun kabel laut internasional, tentu saja lokasinya di pinggir laut, tepatnya di daerah Ancol sebelah barat persis Taman Impian Jaya Ancol. Bahkan kalau mau nyari jalur angkot mesti nyambung pakai ojek sepeda dulu. Busyet, Jakarta yang Megapolitan ini ojek sepada masih ada yak??

Waktu itu juga belum ada reklamasi, jarak ke pinggir laur nggak sampai 20 meter. jadi kalo mau liat laut tinggal jalan kaki. Pokoknya jauh deh kemana-mana. Serasa kayak orang buangan gitu.

Nah berhubung lokasinya yang mojok dan jauh dari lokasi jajanan, mau nggak mau kalo laper musti keluar. Cuman ya itu… panasnya minta ampun bo. Untungnya disana mas ada mas Kuncoro, mas yang sangat ramah dan baek hati. Disamping jadi OB, beliau juga menyediakan indomie rebus rasa soto dengan telur. Tentu saja bayar kalo yang ini. dulu mah cuman 2500-an. Kalo kemarin terakhir tahun sih sudah naik , tapi gak sampai 5000 perak per mangkok. Murah kan?

Dulu, waktu pertama kali liat kok kayaknya biasa aja deh. Disajikan cuman indomie dengan tambahan telur plus satu sachet saos sambel ABC. Gak ada sawi, gak ada bawang goreng apalagi bakso dan sosis. Indomi telur tok!

Cuman setelah makan, baru terasa deh bedanya. Kok enaaaaak banget. Kentel dan gimana gitu. Pokok’e jos gandos… Kalau kata Bondan Winarno ’mak nyuss’, sedangkan bagi penikmat kuliner, pasti tahu perbedaan kelas rasa versi kode rahasia pak Bondan, dan makyus itu sendiri berarti level tertinggi kenikmatan dilidah.

Susah deh ngejelasinnya. Dijamin pasti ketagihan, wong orang yang setiap berkunjung ke SKKL Ancol dan nyobain sekali aja, dijamin besok pasti pengen ngulang. Aku sendiripun setelah pindah ke kantor pusat, tepatnya depan patung kereta kuda di Monas, dan setiap kali di Ancol, yang paling diinget ya Indomi rebus mas Kuncoro ini.

Ada pengalaman lucu waktu dulu masih di Ancol juga, saking penasarannya ama resep masalah mas Kuncoro. Pernah aku diem-diem coba perhatikan cara mas Kuncoro mengolah masakan ini. Ngintip-ngintip ala detektif Conan atau Sherlok Holmes.

Semua langkah-langkah dan prosedur kerja mas Kun aku catat dengan baik-baik dan hati-hati. Dari jumlah air yang dimasukan, lama ngerebus sampai menit keberapa telur dimasukan pun aku catet dalam secarik kertas kecil itu.

Aku sempat tersenyum kecil, aku merasa semua sudah sempurna dan tinggal mencoba dan mengikutinya. Namun alhasil, setelah di coba masak sendiri… ‘Ow-ow!’… gagal total.

Rasanya standard banget. Biasa saja. Sampai pak Buchory pernah ngasih masukan supaya indomie rebusnya diberi susu bubuk sedikit saja, agar indomie rebusan kita bisa nyamain dengan buatan mas Kun. Memang sih, ada sedikit perubahan, jauh lebih mending. Cuman tetep aja kalah enak ama buatan mas Kun ini.

Sampai akhirnya setelah penasaran bertahun-tahun aku mennyerah, dan aku tidak tahan lagi untuk tidak bertanya pada mas Kun,

“rahasianya apa seh mas kok enak gini?”
’biasa aja kok, sama ama yang lainnya, mungkin karena kantornya pakai AC kali jadi rasanya gimana gitu…’. jawab mas Kun dengan mimik muka terbengong-bengong.

Aku tidak percaya, aku menduga ada sesuatu yang disembunyikan. Prasangkaku mengatakan, pasti ini hanya akal-akalan mas Kun saja agar menu rahasianya tidak terbongkar.

……………….

Bwah!! PFFRRRFTT!!

”Sapa yang mau kawin ini bu?! @#%#@!!” teriakku penuh kesal pada istriku.
’Knapa pak?’ Jawab istriku kebingungan.
”telur dadar kok asin banget, emang masukin garemnya berapa centong!? Coba ini!”, Paksaku buat istriku mencicipi.
’Hmm, parah mas… Ntar si Tina aku bilangin’ kata istriku sambil ngeloyor menemui asisten dapur istriku.

’Tina!’ panggil istriku dengan penekanan suara yang menajam. Tanda mesin nerocosnya mulai dihidupkan.
’Kamu gimana sih!? Ibu cuman minta tolong gantiin masak telor dadar gitu aja kok berantakan!?’
’’ tapi bu, Tina sudah ngikutin cara ibu bikin telor, garemnya juga seujung sendok aja kayak biasa ibu bikin’’ elak sang asisten.

’Tapi kamu baca Bismillah gak sebelumnya?!, cecar istriku. “Biasakanlah baca Bismillah biar pikiran dan hati kamu masuk ke masakan yang kamu masak?! Masak itu gak cuman osrang-oseng….. bla.. bla… bla….”. Omel istriku panjang lebar kali tinggi.

Aku mendengar sambil alis berkerut. Seperti ada gambar lampu pijar menyala di komik profesor Lang-Ling-Lungnya Donal Bebek. Sepertinya, sebuah rahasia besar sudah terbongkar.

AHA!

{rewrite from my multiply dengan kata dan kalimat yg digoreng sana-sini,}

[Bekasi, Imlek New Year 2010]

Diposting juga di KOMPASIANA
Posting Komentar
Don't Miss